Monday, February 28, 2005

Another Defeat !

Saya menganggap diri saya sebagai fans berat Liverpool yah walaupun gak sering banget nonton, tapi klo mereka main pasti saya sempet2 in deh nongkrong di depan tipi, Tapi apa yg terjadi.. saya baca berita pagi ini.. ternyata LIVERPOOL KALAH !!! .. arrrgghhh.. tidaaaakkk...
dan lagi2 oleh Chelsea terbayang 2 kekalahan sebelumnya oleh tim yg sama, dimana 2 kekalahan sebelumnya di cetak oleh orang yang sama...yups, Joe Cole wah.. dan lebih payahnya lagi.. Liverpool sempet leading 1-0 sebelum akhirnya kebobolan oleh gol bunuh diri sang kapten yg mulai reseh Steven Gerrard dan sampai babak ke 2 selesai gak ada gol dari Chelsea, yup seandainya sang kapiten gak ngelakuin gol bunuh diri, pasti tim gw yg menang...
saat semua orang bersyukur dia bisa main, mengingat terakhir di piala champions dia gak main... eh ternyata malah dia yg jadi malapetaka.

Bah.. bahkan sang kapten ngaku salah tapi pake bilang "..We scored early on - maybe a bit too early, they got a lovely own goal by myself" wah from my point of view, itu gak mencerminkan rasa bersalah seorang kapten.. tapi malah menganggap gol ke gawang sendiri itu indah.. udah gitu sebelumnya sedikit "nyalahin" tim nya sendiri yang mencetak gol terlalu dini.. waks.. bukannya semakin cepat gol semakin baik..

well Steve.. rasanya anda ini makin amburadul, mungkin si Steve ini gak pernah denger pepatah, "Karena Nila Setitik Rusak Susu Sebelanga" semoga si Steve sadar, lots of people admire and counting on you...

Tuesday, February 15, 2005

Djakarta,..My City

Djakarta...
Sudah berapa lama kah kita mengenal jakarta ?... dari sejak lahir bagi yg lahir di jakarta ?, sejak kuliah ato kerja...
tidak peduli kapan anda mengenal jakarta, sering terbersit dalam benak saya, apakah kita sayang pada jakarta ? ..
nah sekarang mulai terlihat benang merahnya antara pertanyaan saya tentang mengenal jakarta dengan sayang pada jakarta,
seperti kata pepatah Tak Kenal Maka Tak Sayang rasanya amat wajar jika kita tanya tentang jakarta ini.. Sayangkah kita pada Jakarta ?
....
Seperti biasa saat santai saya mulai baca2 koran elektronik, menjalankan Firefox (favorit saya sebenarnya adalah Opera, karna selama ini pake itu, grafiknya bagus, easy to use serta cepet juga, tapi setelah saya bandingkan dengan Firefox kayaknya saya tetep lebih suka opera, karna menurut saya selama ini masih lebih easy dari pada firefox,mm mungkin saya salah setting kali ya.. well ini cuma pendapat pribadi aja.. IE ? no thank u !).. Kinclong ! langsung halaman Kompas Onlen muncul gak lama kemudian, sesaat pandangan saya terperangkap pada sebuah judul Jakarta,Fenomena Kota Sakit..
ups tulisan itu ternyata membuat saya berfikir dan akhirnya berkesimpulan dengan berat hati,.. yaa setudju deh kayaknya..

Saya telah mengenal jakarta sejak lahir, bagi saya jakarta adalah rumah, namun begitu tidak bisa dipungkiri jakarta telah berkembang dan berubah menjadi lebih kotor dan kurang menyenangkan !! yang paling tidak menyenangkan bagi saya adalah masalah sampah, keamanan dan ketidak pedulian warganya(termasuk saya kali ya..)..eh itu dah mencakup semua ya :D .

Sampah, coba kita jalan2 di jakarta pernah kah kita gak ngeliat sampah ? wow jawabannya pasti gak pernah, mudah sekali menemukan sampah di jakarta, bahkan saking banyaknya jakarta dah mo export sampah ke bekasi buat di olah di sana melalui Pusat pengolahan sampah terpadu, dan hasilnya yaa kita tau sendiri terjadilah huru hara di bojong sana.

Keamanan, saya adalah pengguna setia kendaraan umum dan seberapa sering saya merasa was2.. sama yg namanya copet.. SELALU, dan mari tanya diri sendiri seberapa sering kita merasa was2 tiap kali pulang malam..saya yakin SELALU..

Ketidak pedulian, mm rasanya inilah sumber utama masalah2 di atas, saya sering melihat warga jakarta dengan tenang dan nyamannya membuang sampah ke pinggir jalan, atau ke got tanpa rasa bersalah.. mereka gak sadar bahwa tindakan mereka yg membuang sampah sembarangan itu lah yg membuat jakarta kotor dan langganan banjir,.... whew..!
capek rasanya setiap jalan saya liat ada aja yg buang sampah sembarangan, buang gelas aqua, plastik bungkusan de el el, saya ingat ibu saya sempat berargumen dengan seorang bapak yg tempat sampahnya berada di atas saluran pembuangan air dan saat tempat sampahnya penuh sang bapak dengan seenaknya membersihkannya dengan membuang isinya ke saluran pembuangan air !, saat itulah ibu saya lewat dan langsung berargumen dengan bapak yg tidak punya otak itu ! .. kayak jalanan itu adalah tempat sampah.. blon lagi di tambah kebiasaan merokok sembarangan yg di yakini sebagai hak asasi oleh para perokok itu..
OMG..

Ah.. rasanya memang ini berpulang pada diri kita sendiri, apakah kita sayang pada jakarta sebagai rumah ? ato tempat sampah ? apakah kita bisa peduli pada jakarta ? bisakah kita menghilangkan sifat ketidakpedulian kita pada jakarta ? well, sadar ato gak jakarta adalah rumah bagi lebih dari 3 juta orang (mm survey tahun berapa tuh ya..) pemerintah sekarang saya rasa mulai ada kemajuan walaupun cuma sejengkal, salah satunya dengan mengeluarkan perda anti rokok, walau pun bagi saya sosialisasinya sangat kurang dan kemungkinan besar gak ngaruh *ngelirik acong yg masih cuek ngebul dalam kantor* namun rasanya masih kurang juga dalam menghilangkan image jakarta sebagai kota yg kotor.

Hal lain sempat terbersit dalam benak saya, bagaimana jika pemerintah daerah memberikan pelajaran khusus pada para murid di jakarta tentang enviromental frendly ? tentang lingkungan hidup, dan memberikan wewenang pada polisi untuk menghukum di tempat orang yg kedapatan membuang sampah sembarangan, serta lebih memberdayakan polisi preman untuk memberikan rasa aman bagi warganya.. mm memang gampang kalo ngomong, tapi kok gak di omongin rasanya pemerintah daerah gak bergerak ya.
Walau bagaimana pun saya masih berharap lebih pada sang gubenur DKI jakarta dan DPRD nya yg anggotanya paling banyak berasal dari partai yg mengusung kepedulian dan bersih dari kkn
sebagai moto nya, untuk bisa berbuat lebih nyata lagi bagi kota saya ini.

Namun demikian semua akan jauh lebih baik jika kita memulainya dari diri sendiri, mari kita tidak buang sampah sembarangan, mari kita tidak ngebul sembarangan, mari kita jaga lingkungan kita agar lebih aman.... semoga jakarta jadi kota yg kita idam idamkan.. amiien..


Monday, February 14, 2005

Sense of Belongings

Monday morning..
Kedatangan saya di sambut oleh dering telepon yg ternyata ada 2 di meja saya dan saling teriak minta di angkat,..lho kok bisa 2 ya ? " *Kantor Saya* selamat pagi ? " ..arrgh...ternyata dari cabang..
" Maaf pak, dari cabang A.. gak bisa print.."
" Maaf pak, dari cabang B.. ada yg cuti dan yg gantiin gak bisa nge print"
....
" Pak, saya yg tadi dari cabang A, masih gak bisa nih.. gimana antriannya dah panjang...."
" Pak, ganti kewenangan sama siapa ya.."
...
Dooh.. saya lihat kiri kanan, lalu liat ke dinding.. well its 8 in the morning and where is everybody ?
cuma seorang temen saya yg kliatan dan sibuk ngetik dg menjepit telepon menggunakan bahu n kepala.. parahnya semua telepon dari cabang itu di tujukan untuk dia dan teamnya.. lho trus teamnya pada kemana ? wah.. wah .. wah.. saya gak tau..
" Maaf pak, dia lagi onlen.., saya catat aja trus saya kasih ke dia nya.."
" Aduuh lama ya onlen nya itu antrean dah panjang..." (lho baru jam 8-an dah panjang ? masa sih ?)
Grrrr... hati saya mulai dongkol saat ada cabang yg gaya komplainnya reseh n sdikit marah2..
*emang ini tanggung jawab gw apa !!!* , ini yg seharusnya nanganin pada kemana sih ?
...
catatan saya delivery ke teman saya itu.. gak tega juga ngeliat dia sambil nge- remote dan menjawab telepon, akhirnya saya bilang..
" Temen2 lu pada kemana sih ? "
" gak tau.. pada maleeeesszzz..."
" Ya udah lo kasih tau gw pass n komputer yg di remote, trus kasih tau ntar gw bantu "
cling!.. temen saya berbinar matanya
...
saat temen saya lagi mo mem-brief akhirnya bermunculan lah para manusia yg tergabung dalam teamnya sambil senyum2 satu sama lainnya dan sedikit ketawa ketiwi. Saya tengok dinding ..Busyet!! jam 1/2 sembilan lewat 10 mnt !! telat hampir 45 menit !
Salah seorang dari mereka saya tanya..
"lo ngerti printing gak ?"
"iya.."
"nih data dari cabang A yg gak bisa ngeprint, coba donk dateng dari pagi .. "
"lho kan ada si topa, emang dia kmana ? " dia balik nanya tanpa dosa..
" Mana gw tau..coba donk dateng pagian, tepat waktu, kan bagian dari tugas lo nanganin cabang.."
"lho ini tugas saya.." ucap dia protes sambil nunjukin form request
" lho kan elo jg yg ngurusin cabang, klo gw bisa sih gw kerjain sendiri gak banyak omong, n bukan tanggung jawab gw.." saya coba menahan napas .. sabarr..sabarrr..
"oh iya ya.." dia nyengir kuda..

Kira2 5 detik setelah itu temen saya yg lain yg juga baru dateng cengar cengir sambil nanya ke saya..
"eh ada telp buat gw gak ? "
Busyeeet!!! emang tugas saya ngangkatin telp buat dia apa ? saya bener2 marah...
" eh Makanya dateng pagian.. ato tepat waktu.. emang tugas gw angkat telp buat lo apa ?"
sambil melengos cuekin dia

Astagfirullah.. saya gak ngerti apa yg ada di benak mereka, apa mereka gak punya Sense of Belongings ? ato sekedar being irresposible ? dg tenangnya dateng telat dan gak merasa bertanggung jawab sama tugas mereka, ini kah yg dimaksud oleh temen kuliah saya bahwa kantor saya seperti gak punya sense of belongings ? mereka kerja tapi gak merasa jadi bagian dari pekerjaan itu ? arrggg saya kesel nih... saya baru nyadar para bosnya pun ternyata dateng gak jauh beda dg mereka2 itu... wah kayaknya besok saya ikutin mereka aja apa ya?
masa bodoh dg para cabang yg teriak, masa bodoh dg aplikasi yg konon canggih dari vendor Australia itu.. tokh para bos nya pun kliatannya begitu..
mm sulit dan kayaknya gak bisa ..
ah.. unit saya sekarang memang proyek, jadi semua masih ada amburadul.. tapi apa iya proyek itu musti ada yg amburadul ? saya jadi kangen sama unit lama saya yg telat 10 mnt aja dah pada buru2.. dan orang2nya rasa2nya lebih responsible... sejenak saya bersyukur bahwa status saya di sini cuma pinjaman, jadi insyaAllah saya bisa balik ke unit lama saya, dimana saya lebih dihargai dan lebih berarti..
tapi ke depannya gimana ya ?

Friday, February 11, 2005

HarPitNas

AADH ? Ada Apa Dengan H(c)inta ? ..
weks bukan kok.. yg bener Ada Apa Dengan Harpitnas ?
ehehee sumpah, saya merasa hari ini hari senin.. gak berasa jumat, tapi TGIF deh.. besok kita menikmati 2 hari libur lagi sebelum kembali ke "I dont like monday,.. itu sudah biasa..."

lho Harpitnas gak tau ? yah... hare genee gak kenal harpitnas..oke harpitnas sama dengan Hari Kejepit Nasional, termasuk hari2 favorit pegawai kantoran dimana 2 hari libur "menjepit" hari kerja.. jadi harpitnas di jadikan hari baik bulan baik buat cuti atau bahkan alasan buat bolos ngantor.. ahahaahahahahaa...

hidup harpitnas.. pengen juga nih bolos atau cuit,.. sayang gak bisa...

Tuesday, February 08, 2005

Integrated Centralized ?

ouch.. kantor saya sedang mengimplemen system baru sejak 2 tahun yg lalu, yg konon lebih canggih.

masa sih ?

vendor yg beruntung adalah *** dari Australia, dan yg tidak beruntung adalah yaa.. kantor saya..
ide utamanya adalah mengubah inti transaksi yg tersebar di masing2 cabang menjadi satu aja, maksudnya semua data nasabah sekarang tidak lagi ada di cabang yg terkait, tapi ada di satu tempat, di pusat.

saya melihat system yg baru ini cukup baik, tapi itu lho.. microsoft minded bgt.. saya jadi takut gak stabil aja dan diserbu virus mulu, bayangin pernah satu hari semua cabang yg dah pake sistem baru pada gak bisa transaksi, gara2 tuh aplikasi gak mampu meng-create object untuk koneksi dari cabang ke server di pusat, dan setiap saya liat cabang yg dah pake, semuanya belibet, bukan karna banyak tapi karna pelayanannya makin lambat, user pada komplain karna biasanya bisa pulang maghrib sekarang isya lewat baru bisa pulang... masa user di suruh pake mouse wong tugasnya cuma entri data, sejauh ini yg saya kasih jempol ya cuma tampilan buat user yg udah graphical
gak cuma text base 2 warna ,.. black n white..
tapi untuk pelayanan so far system ini saya bisa bilang yaaaahh... rada2 sux..

tapi saya masih ada optimistis semoga system ini bisa jadi kebanggaan, dan memberikan pelayanan yg lebih baik daripada system terdahulu, walau saya dan temen2 di projek terpaksa lembur mulu sampe jam 12 malem.. *hiks..*

.. semoga...

Monday, February 07, 2005

Selamat Datang PERDA larang ROKOK.. dan my Blog..

Finally.. beneran tertarik jg sama yg namanya blog..
selama ini cuma liat punya temen nyoba create, di tengah jalan saya gak diterusin.. :-D, males bgt :-))..

well, jumat kemarin termasuk hari yg membahagiakan bagi saya dan para non smokers lainnya, kenapa ? detik memberitakan ttg larangan merokok yg dijadikan perda


perda anti rokok


tapi bisa efektif gak ya.. wong di temen kantor yg duduk disebelah aja dg cueknya tetep ngerokok, apa perlu di tuntut ke pengadilan dulu ya....mmmm *mikir,ngelirik si acong yg masih ngebul*.

Permasalahan rokok memang susah untuk ukuran indonesia, kebanyakan para smokers itu merasa merokok adalah hak asasi ! dan gak peduli sekitarnya !.. wow kalo gitu biar saya kasih tau yaa untuk anda2 para perokok... THAT IS STUPID !!! , ada yg lebih hak asasi dari pada hak anda untuk merokok, yaitu
1. Hak Asasi Untuk Hidup Sehat
2. Hak Asasi untuk bernafas !

saya suka teringat mama yg nafas nya megap2 setelah turun dari mikrolet,
"kenapa ma ?"... "sesek nih, di mikrolet ada yg ngerokok di minta matiin malah cuek aja.."

wow smokers di indonesia,khususnya jakarta merasa PALING BENAR, dan PALING BERHAK.. waduh..egois bener,mungkin mereka di suruh pake snorkel selam jaman dulu ato helm khusus rokok jadi tuh asap rokok mereka gak pergi kemana tapi ke idung mereka sendiri.. ahahahaa :-))

saya seorang muslim dan seorang muslim seharusnya menjadi rahmatan lil alamin, rahmat bagi alam, wah di indonesia ini 88% orang muslim dan perokok itu 80%nya orang muslim, bukankan kita seorang muslim harus menjadi rahmat bagi alam sekitar kita ?
saya teringat kata2 temen saya..
"yah ente muslim tapi suka bikin sakit sekitar ente dg asap rokok ente.. ente yakin ente muslim ? "

semoga perda ini bukan sekedar kosmetik, mari kita dukung perda ini dan jadikan hidup lebih sehat..

"NO SMOKING PLEASE...!!"